(KODE PSIKOLOG-0007) : SKRIPSI KETIDAKPUASAN TERHADAP CITRA TUBUH PADA HOMOSEKSUAL LAJANG




BAB I
PENDAHULUAN


1.1 Latar belakang
Keindahan ataupun penampilan ragawi yang menarik, merupakan salah satu aspek penting dalam membuat kesan pertama dan juga bisa membuat orang lain tertarik pada diri kita. Sekalipun penilaian seperti ini tentulah sangat dangkal dan terkesan tidak melihat 'isi' ataupun hal-hal lain di luar penampilan, tetapi tidak bisa disangkal bahwa orang memang cenderung melihat penampilan fisik ataupun tampilan 'luar' saja.
Menurut pendapat peneliti, kita akan lebih merasa senang jika melihat orang yang memiliki penampilan 'enak dipandang' dan bersih daripada orang yang 'dekil', kotor atau tidak terawat. Salah satu aspek penampilan fisik yang penting dan merupakan hal yang paling 'terlihat' adalah tubuh. Tubuh yang langsing, ramping, kencang bagi wanita ataupun tubuh pria yang berotot, tinggi besar, 'keras' bagi pria merupakan idaman semua orang. Jika dibandingkan dengan tubuh yang 'kerempeng', kurus kering ataupun tubuh gemuk yang buruk, 'malas' dan terlihat tidak lincah, orang lebih ingin memiliki tubuh ideal yang langsing dan kencang, yang menandakan kesehatan dan juga membuat seseorang lebih terlihat percaya diri dan menarik.
Penampilan fisik juga merupakan salah satu aspek yang penting untuk menarik perhatian lawan jenis. Dari segi fisiologis, penelitian pada perilaku hewan yang dilakukan oleh ahli zoologi mengemukakan bahwa binatang jantan maupun betina mengalami perubahan fisiologis yang terjadi tanpa disadari ketika mereka berusaha menarik perhatian satu sama lain. Perilaku yang sama juga terjadi pada manusia, karena terjadi secara tidak disadari dan tidak bisa dijelaskan, perilaku-perilaku ini kemungkinan besar merupakan bawaan (Pease, XXXX).
Menurut Dr.Albert Scheilen dalam artikel 'Quasi-courtship behaviour in psychoterapy', ketika individu memasuki ruangan yang penuh dengan lawan jenis, terjadi beberapa perubahan fisik. Misalnya saja individu akan berjalan lebih tegap, wajah dan mata akan terlihat lebih terang, posisi tubuh tidak akan terlihat malas, secara otomatis perut akan ditahan dan individu akan terlihat lebih muda. Tempat ideal untuk mengobservasi hal ini ialah misalnya saja seperti di pantai dimana wanita dan pria yang berjalan mendekati satu sama lain, jika dilihat dengan cermat maka ketika mereka berdekatan akan terjadi perubahan-perubahan fisik tersebut, dan ketika mereka sudah tidak saling berpandangan perubahan ini akan menghilang dan kembali ke posisi semula. (Pease, XXXX)
Media massa turut memiliki peran dalam 'mengkomunikasikan' bentuk apa yang menarik dan apa yang tidak secara fisik kepada masyarakat. Jika kita lihat televisi, internet ataupun membaca majalah, kita akan melihat bahwa model-model ataupun bintang film yang memiliki tubuh yang dianggap 'ideal' pada masyarakat masa kini, yaitu bagi wanita adalah tubuh yang cenderung kurus dan ramping, sedangkan bagi pria yaitu tubuh yang berotot dengan perut six pack dan otot yang keras. Ketika karakter atau tokoh di televisi memiliki tubuh yang gemuk, mereka cenderung dilihat sebagai obyek humor atau digambarkan sebagai individu yang tidak menarik atau tidak menggairahkan. Individu yang gemuk pada iklan televisi dianggap sebagai imej 'sebelum' pada iklan produk diet atau target dari lelucon ataupun humor. (Thompson, Heinberg, Altabe & Tantleff-Duff, 1999)
Iklan yang memperlihatkan model yang bertubuh gemuk model yang bertubuh tidak 'ideal' tersebut, seperti misalnya iklan suatu produk vitamin yang memperlihatkan dua orang wanita yang berusaha merebut perhatian seorang pria. Wanita pertama bertubuh gemuk sedangkan yang kedua bertubuh langsing, pada akhir cerita diceritakan bahwa wanita pertama harus 'kalah' dan melihat pria tersebut lebih memilih untuk berdansa dengan wanita yang tubuhnya langsing. Menurut pengamatan peneliti, banyak iklan produk untuk wanita seperti misalnya pemutih kulit, pencuci rambut, produk diet, ataupun produk-produk lain dipromosikan dengan model yang memiliki rambut lurus, kulit putih, langsing dan hal ini secara tidak langsung memicu pendapat bahwa tubuh yang benar, baik dan harus dicapai agar seseorang merasa sukses, bahagia dan lengkap adalah wanita yang bertubuh langsing, putih dan berambut lurus. Jika bentuk tubuh yang 'ideal' ini tidak dicapai, pastinya ada sesuatu yang 'salah' pada individu tersebut, media secara tidak langsung menciptakan imej 'ideal' yang sulit atau bahkan tidak mungkin untuk dicapai semua orang.
Peneliti berpikir apa yang terjadi jika tidak semua orang 'lahir' dengan gen yang tidak memungkinkan ia memiliki tubuh ideal tersebut? Kita akan melihat diri sendiri dan cermin serta membandingkan diri dengan orang lain yang menurut kita 'sempurna', Efek dari tekanan budaya dan masyarakat tersebut juga bisa muncul lewat perilaku yang 'langsung' oleh lingkungan sekitar seperti ejekan dari orang lain dan teman, bisa semakin membuat individu merasa gagal dan semakin terpuruk. Citra tubuh atau Body image adalah persepsi seseorang secara subyektif mengenai penampilan fisiknya sendiri memegang peranan yang penting, karena individu cenderung tidak bisa melihat penampilan fisiknya sendiri secara obyektif. Ketidakpuasan citra tubuh ini tidak hanya terjadi pada orang yang memiliki fisik yang buruk, namun hal ini juga bisa terjadi pada orang yang sebetulnya secara obyektif memiliki tubuh yang ideal. Citra tubuh bisa menurun dan memburuk pada orang yang memandang tubuhnya terlalu kurus, gendut, atau tidak 'memuaskan' meskipun secara obyektif jika dilihat oleh orang lain tubuhnya termasuk ideal, sedangkan di sisi lain, orang yang memiliki citra tubuh yang baik dan tingkat kepuasan pada tubuhnya sendiri tinggi meskipun secara obyektif tubuhnya tidak 'ideal', cenderung lebih sehat secara psikologis dan bisa menerima dirinya apa adanya. (Thompson, 1996)
Individu yang memiliki imej tubuh ideal berbeda dari bentuk tubuh mereka yang sebenarnya, misalnya saja pria menginginkan untuk bisa lebih tinggi, memiliki bahu yang lebar ataupun bentuk tubuh yang lebih berotot, sedangkan wanita ingin bisa lebih tinggi ataupun lebih kurus. Pada saat yang bersamaan terdapat perbedaan signifikan, dimana pria dan wanita mempersepsikan bentuk tubuh ideal yang mereka pikir disukai oleh masing-masing jenis kelamin. Misalnya saja wanita berpikir bahwa pria menginginkan wanita yang kurus dan memiliki payudara yang besar, walaupun pada kenyataannya wanita yang betul-betul diinginkan oleh pria ialah bertubuh biasa-biasa saja dan memiliki payudara ukuran sedang (Atwater & Duffy, 1999). Walaupun demikian, terdapat diskrepansi yang kecil pada persepsi pria terhadap tubuh pria yang ideal yang diinginkan oleh wanita dan figur pria yang diinginkan oleh wanita. Sebagai hasilnya, pria lebih bisa menilai berat badan yang sebenarnya, yang ideal, dan ukuran yang mereka pikir diinginkan oleh wanita dibandingkan wanita. (Atwater & Duffy, 1999)
Masalah kekhawatiran pada penampilan fisik ini biasanya merupakan masalah yang dialami oleh sebagian besar wanita, dimana penulis amati bahwa sebagian dari majalah wanita tersebut misalnya saja Cosmopolitan, Harper's Bazaar, ataupun Femina biasanya memuat artikel diet dan olahraga serta menampilkan model-model wanita yang kurus dimana hal ini bisa terus meningkatkan rasa ketidakpuasan wanita terhadap tubuhnya sendiri. Tekanan dari budaya yang dipengaruhi media mengharuskan wanita untuk tampil 'menarik' dan merawat tubuhnya sendiri merupakan hal yang semula dianggap dominan merupakan masalah bagi kaum hawa. Sudah tidak aneh lagi jika kita mengetahui bahwa mayoritas wanita mengalami masalah eating disorder seperti anorexia nervosa, bulimia ataupun binge eating. Perilaku yang tentunya amat destruktif dan bisa mengganggu fungsi individu baik secara psikis maupun fisik ini merupakan salah satu bentuk perwujudan untuk mencapai apa yang ditekankan oleh budaya merupakan hal yang 'ideal' ataupun 'baik'. Terlebih bagi wanita-wanita yang harus sering muncul di muka umum, seperti misalnya seperti mendiang Lady Diana, Lindsay Lohan, Nicole Richie dan Victoria Beckham.
Penekanan pada pentingnya penampilan fisik ini tidak bisa begitu saja diabaikan dan dianggap sebagai masalah bagi wanita saja, pada kaum pria, telah ditemukan bahwa merekapun dalam derajat tertentu memiliki tingkat ketidakpuasan pada tubuhnya sendiri. Walaupun dari segi angka ataupun persen penderita eating disorder masih didominasi oleh wanita, pria ternyata juga mengalami hal ini. Salah satu aspek penting yang ternyata mempengaruhi ketidakpuasan citra tubuh adalah orientasi seks, dimana pria homoseks ataupun disebut juga gay ternyata memiliki ketidakpuasan citra tubuh yang lebih tinggi dan juga kecenderungan mengalami eating disorder dibandingkan pria heteroseks (http://www.msoe.edu/st_life/couns/news/v2_6.shtml). Hal ini tentunya menarik untuk diteliti, karena melihat dari gaya hidup pria gay ataupun heteroseks yang berbeda, tentunya ada faktor-faktor tertentu yang menyebabkan terjadinya perbedaan pada ketidakpuasan citra tubuh ini.
Orientasi seks homoseksual yang sejak dulu sudah menjadi hal yang kontroversial dan menimbulkan debat yang berkepanjangan tidak bisa dihindari menimbulkan stigma di masyarakat bahwa mereka adalah orang-orang yang berdosa, memiliki kelainan jiwa, menjijikan ataupun 'menyimpang' dari norma agama ataupun masyarakat yang sudah mantap. Heteroseksualitas dianggap merupakan salah satu orientasi seks yang paling benar dan 'pasti' serta dillindungi oleh institusi resmi seperti pernikahan dan lebih disetujui daripada orientasi homoseksual. (Greene & Croom, 2000)
Penyebab mengapa seseorang bisa menjadi homoseks sampai sekarang masih diperdebatkan, belum ada studi yang dapat membuktikan secara pasti penyebab mengapa seseorang menjadi homoseks. Faktor biologis seperti misalnya genetik, gangguan prenatal, ataupun kelenjar endokrin dan juga faktor psikologis seperti misalnya pola asuh, lingkungan budaya ataupun peran gender tidak memiliki bukti yang konsisten dan kuat untuk menentukan secara pasti penyebab homoseksualitas. (Hyde, 1990)
Pria gay yang harus 'hidup' dengan stigma masyarakat yang menolak mereka tentunya bisa mengalami perasaan depresi, putus asa dan juga kepercayaan diri yang rendah. Hubungan dengan pria gay lain baik sebagai kekasih ataupun teman tentunya menimbulkan kelegaan karena mereka bisa sama-sama 'membagi' perasaan dan mereka sama-sama mengalami hal yang biasanya dialami oleh kaum minoritas dan terpinggirkan ini, seperti misalnya ejekan, hinaan dan juga perasaan ditolak oleh masyarakat, bahkan oleh keluarga mereka sendiri (Paul, Weinrich, Gonsiorek & Hotvedt, 1982)
Salah satu cara bagi pria gay untuk bisa bertemu dengan gay lain, adalah melalui komunitas homoseks seperti misalnya bar khusus pria gay. Dengan bertemu 'sesama' ini, mereka bisa mengidentifikasikan diri dan juga memantapkan identitas mereka yang sebenarnya tanpa perasaan takut atau ditolak. Bagi sebagian pria gay, perasaan 'feels like home' ini melegakan Selain itu, pria gay yang memiliki jaringan pertemanan yang luas dan ikut serta dalam komunitas khusus gay ini biasanya cenderung memiliki kesehatan psikologis yang lebih baik daripada pria gay yang tidak memiliki jaringan pertemanan dengan komunitas gay (Komblum & Julian, 1989)
Walaupun demikian, ketika bertemu dengan sesama pria homoseks, pria gay akan cenderung 'melihat' perilaku ataupun 'norma' yang ditetapkan dalam dunia komunitas gay. Subkultur gay cenderung menekankan pada penampilan fisik dan tubuh yang indah, berotot, terjaga dan enak dilihat terutama pada pria gay yang usianya masih muda dan berstatus lajang. Jika hal ini dikaitkan dengan perbedaan seksualitas antara pria dan wanita, dimana pria pada awalnya lebih terfokus pada hubungan seks dan baru ketika bertambah dewasa mulai terfokus pada komponen emosi pada suatu hubungan, sedangkan wanita pada awalnya lebih terfokus pada komponen emosi suatu hubungan, baru ia bisa menikmati hubungan seks (Atwater & Duffy, 1999)
Bisa diambil kesimpulan bahwa baik pria heteroseks maupun homoseks cenderung untuk terfokus pada aspek hubungan badan dan hubungan emosi baru berkembang kemudian, sedangkan wanita cenderung untuk terfokus pada hubungan emosi dan kenikmatan dalam hubungan badan baru bisa berkembang kemudian Dalam subkultur yang menekankan 'norma' bahwa penampilan fisik yang menarik tersebut akan lebih 'diterima' dan akan lebih mudah untuk bisa menarik perhatian pasangan, tidaklah heran jika tingkat ketidakpuasan citra tubuh pria gay semakin meninggi, cenderung bisa mengarah pada eating disorder. (http://www.vanderbilt.edu/AnsS/pscyhology/health_psychology/sexual_orientation.htm)
Penelitian mengenai citra tubuh pada pria masih merupakan hal yang jarang dibahas, khususnya untuk pria gay. Keberadaan mereka terutama di Indonesia masih terbatas untuk kalangan tertentu saja dan merupakan hal yang 'tabu' untuk dibahas. Selain itu, Thompson (1996) dalam penelitiannya menyatakan bahwa tingkat ketidakpuasan pada tubuh atau masalah citra tubuh lebih tinggi pada orang kulit putih dibandingkan orang Asia atau Afrika. Oleh karena itu, skripsi studi kualitatif ini akan melihat dan meneliti gambaran ketidakpuasan citra tubuh pada subyek pria gay dari Indonesia, dan juga pria kulit putih oleh subyek pria gay dari Spanyol. Hal ini dikarenakan budaya memegang peranan penting untuk menekankan apa yang dianggap 'ideal' oleh masyarakat dari budaya tertentu yang bisa saja berbeda dari budaya lain. Konstruk citra tubuh yang menekankan konteks budaya merupakan suatu hal yang penting, dimana konsep ini sudah ada sejak individu kecil, dan apa yang dianggap 'ideal' oleh suatu budaya tertentu akan terus dibawa oleh individu sampai ia besar.

1.2 Masalah penelitian
1. Apakah terdapat ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay?
2. Apakah ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay sudah terlihat dari masa remaja?
3. Mengapa terjadi ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay?
4. Faktor-faktor apa yang menyebabkan ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay?
5. Bagaimana cara pria gay untuk bisa memiliki ataupun mempertahankan citra tubuh yang baik?
6. Apakah ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay merupakan fenomena yang universal ataupun hanya pada budaya tertentu saja?

1.3 Tujuan penelitian
1. Mengetahui dan mendapatkan gambaran mengenai ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay.
2. Mengetahui dan mendapatkan gambaran tentang faktor-faktor apa saja yang menyebabkan ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay.
3. Mengetahui apakah ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay sudah terlihat dari masa remaja.
4. Mengetahui dan mendapatkan gambaran tentang cara pria gay untuk bisa memiliki ataupun mempertahankan citra tubuh yang baik.
5. Mengetahui dan mendapatkan gambaran mengenai apakah ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay merupakan fenomena yang universal ataupun hanya pada budaya tertentu saja
6. Individu gay bisa memiliki citra tubuh yang realistis dan mampu untuk menerima dirinya apa adanya.

1.4 Manfaat penelitian
1. Mendapatkan gambaran deskriptif secara mendalam mengenai ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay.
2. Menambahkan informasi yang aktual dan akurat serta memberikan kontribusi ilmiah secara umum kepada masyarakat dan secara khusus kepada komunitas gay mengenai topik citra tubuh.
3. Menambah khasanah ikhtisar ilmu pengetahuan terutama mengenai orientasi homoseksual dan komunitasnya, yang merupakan salah satu topik yang masih jarang dibahas dan diteliti di Indonesia.
4. Penelitian ini bisa menjadi dasar atau fondasi bagi penelitian-penelitian lain yang ingin menyingkap lebih mendalam mengenai homoseksual ataupun komunitas gay.
5. Memperoleh gambaran mengenai perbedaan ataupun persamaan dan juga perbandingan ketidakpuasan citra tubuh antar budaya atau multi kultur antara budaya Indonesia dan budaya barat oleh Spanyol.
6. Pada terapi atau intervensi psikologis, pengetahuan mengenai ketidakpuasan citra tubuh pada pria gay bisa membantu psikolog atau terapis untuk bisa menangani dan memahami klien mereka dengan lebih baik.
7. Tujuan utama untuk riset multikultural mengenai citra tubuh ialah untuk menentukan insiden ketidakpuasan citra tubuh dan pola makan pada kelompok etnis yang berbeda (Pertanyaan yang timbul ialah mengenai apakah citra tubuh dan eating disorder memiliki etiologi dan juga pola simptom yang berbeda pada kelompok yang berbeda). Selain itu juga untuk memahami dan mendapatkan pengertian mengenai citra tubuh yang ideal pada budaya yang berbeda.

0 komentar:

Poskan Komentar

Ping your blog, website, or RSS feed for Free